MAKALAH MEDIA PEMBELAJARAN AUD TENTANG ALAT PERMAINAN BALOK CUISENAIRE

 

KATA PENGANTAR

 

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME atas limpahan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “alat permainan Peabody” ini dengan lancar. Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi salah satu tugas yang diberikan oleh dosen pengampu matakuliah media pembelajaran anak usia dini.

Makalah ini ditulis dari hasil penyusunan data-data sekunder yang penulis peroleh dari buku panduan yang berkaitan dengan alat permainan peabody, serta infomasi dari media massa yang berhubungan dengan alat permainan peabody, tak lupa penyusun ucapkan terima kasih kepada pengajar matakuliah media pembelajaran anak usia dini atas bimbingan dan arahan dalam penulisan makalah ini. Juga kepada rekan-rekan mahasiswa yang telah mendukung sehingga dapat diselesaikannya makalah ini.

Penulis harap, dengan membaca makalah ini dapat memberi manfaat bagi kita semua, dalam hal ini dapat menambah wawasan kita khususnya bagi penulis. Memang makalah ini masih jauh dari sempurna, maka penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan menuju arah yang lebih baik.

 

                                Padang , Oktober 2012

 

                                     Kelompok 5

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

Kata pengantar ………………………………………………………………………………………….. ..i          

Daftar isi ………………………………………………………………………………………………….. ..ii

BAB I PENDAHULUAN……………………………………………………………………………..1

  • Latar belakang            ……………………………………………………………………………………1
  • Tujuan Penulisan…………………………………………………………………………………1         
  • Manfaat Penulisan………………………………………………………………………………1
  • Rumusan masalah……………………………………………………………………………….1

BAB II ISI…………………………………………………………………………………………………..2

  1. jenis jenis alat permainan balok Cuisenaire…………………………………………….2
  2. pemilihan alat permainan balok Cuisenaire…………………………………………….4
  3. pembuatan alat permainan balok cuisenaire…………………………………………….8
  4. penggunaan alat permainan balok Cuisenaire………………………………………..14

BAB III PENUTUP   …………………………………………………………………………………….17

  • Kesimpulan………………………………………………………………………………………17
  • Saran……………………………………………………………………………………………….17

Daftar Pustaka…………………………………………………………………………………………….18

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. 1.       LATAR BELAKANG

Kegiatan bermain sambil belajar merupakan kegiatan yang paling menyenangkan untuk anak-anak. Pada usia 4 – 6 tahun atau pada masa pendidikan Taman Kanak-kanak anak-anak sudah sangat membutuhkan alat untuk bermain dalam rangka mengembangkan kemampuannya, bakatnya, minatnya sesuai dengan apa yang ia lihat dalam kehidupan sehari-hari di lingkungan sekitarnya. Bermain dengan menggunakan alat permainan dapat memenuhi seluruh aspek kebahagiaan anak. Pada saat anak merasakan senang, maka pertumbuhan otak anak pun kian meningkat sempurna sehingga akan makin memudahkan anak dalam melakukan proses pembelajarannya. Oleh karena itu alat permainan ini tidak dapat dipisahkan dari kebutuhan anak.

Pada pembahasan  ini kita akan mempelajari dan mencermati alat permainan yang berkaitan dengan pemahaman matematika untuk anak. Alat permainan sebagai sumber belajar mengandung makna bahwa alat permainan tersebut dirancang, dibuat, dan dimanfaatkan untuk memberikan kemudahan kepada anak TK dalam kegiatan bermain sambil belajarnya.

  1. 2.        TUJUAN PENULISAN

a)      Untuk memenuhi tugas Mata Kuliah media pembelajaran anak usia dini

b)      Untuk menambah wawasan tentang jenis jenia alat permainan yang diciptakan oleh peabody

c)      Untuk menambah wawasan tentang pembuatan alat permainan balok cuisenaire

d)      Untuk menambah wawasan tentang penggunaan alat permainan balok cuisenaire

  1. 3.        MANFAAT PENULISAN

a)      Mahasiswa dapat mengetahui jenis jenis alat permainan balok cuisenaire

b)      Mahasiswa dapat mengetahui pembuatan alat permainan balok cuisenaire

c)      Mahasiswa dapat  mengetahui pnggunaan alat alat permainan balok cuisenaire

  1. 4.      RUMUSAN MASALAH

Bagaimana pemilihan, pemanfaatan serta pembuatan alat permainan balok cuisenaira yang tepat ?

 

BAB II

ISI

  1. A.   JENIS-JENIS ALAT PERMAINAN BALOK CUISENAIRE

Permainan balok Cuisenaire di ciptakan oleh George Cuisenaire dari belgia. Karena ia melihat sulitnya pemahaman matematika pada anak. Balok Cuisenaire ini banyak dipergunakan di berbagai Negara eropa yang mana gunanya untuk mengajarkan konsep bilangan pada anak.  Berikut ini beberapa jenis  balok yang terdiri dari berbagai ukuran  :

  • 1x1x1 cm : dengan kayu warna asli
  • 2x1x1 cm : bewarna Merah
  • 3x1x1 cm : bewarna hijau muda
  • 4x1x1 cm : bewarna merah muda
  • 5x1x1 cm : bewarna kuning
  • 6x1x1 cm : bewarna hijau tua
  • 7x1x1 cm : bewarna hitam
  • 8x1x1 cm : bewarna coklat
  • 9x1x1 cm : bewarna biru tua
  • 10x1x1 cm : bewarna jingga

Balok-balok ini digunakan dari tingkat taman kanak-kanak sampai sekolah dasar, sebagai alat permainan bagi tingkat pendidikan dasar. Alat ni membantu anak dan besar mafaatnya. Bukan hanya untuk konsep matematika saja, melainkan juga untuk pengembangan bahasa dan untuk peningkatan keterampilan anak dalam bernalar. Kemungkinan lain adalah dapat :

  • Mengembangkan kemampuan berhitung pada anak
  • Pengenalan bilangan
  • Pengenalan bilangan utuh
  • Persiapan menggunakan balok Cuisenaire

Caranya adalah dengan  :

  1. Menghitung tanpa mengerti, asal urutannya sesuai
  2. Menghitung satu-satu
  3. Menghitung dengan menggunakan syair-syair yang sederhana yang didalamnya ada bilangan.
  4. Menggunakan balok Cuisenaire secara bebas, makin dalam anak mengenal balok ini makin canggih pula ciptaannya.
  5. Di tingkat taman kanak-kanak, anak membuat karpet berbentuk segi empat yang kemudian digunakan untuk mengungkapkan beberapa istilah matematis. Hal ini sangat membantu wawasan berpikir dan pebguasaan bahasa anak lagi pula ini bersifat mendasar.

Jadi dapat kita simpulkan bahwa pada dasarnya anak belajar melalui benda kongkrit. Untuk memahami konsep matematika yang bersifat abstrak anak memerlukan benda-benda kongkrit sebagai perantara atau media. Benda-benda tersebut biasanya disebut dengan alat peraga. Penggunaan alat peraga tidak hanya pembentukan konsep anak, tetapi dapat pula digunakan utuk pemahaman konsep, latihan dan penguatan, pelayanan terhadap perbedaan individu, pemecahan masalah, dan lain sebagainya.

Berikut ini beberapa macam  alat peraga pembelajaran matematika antara lain:

a. Alat peraga Kekekalan Luas

Luas daerah persegi panjang, luas daerah persegi, luas daerah segitiga, luas daerah lingkaran, dalil Pythagoras, luas permukaan kubus, luas permukaan  balok, luas permukaan limas, tangram

1) Alat Peraga Kekekalan Panjang

      Tangga garis bilangan, pita garis bilangan, neraca bilangan, mistar hitung dan batang cuisenaire

2) Alat Peraga Kekekalan Volume

      Blok Dienes, volume kubus, volum balok, volum prisma, volum tabung, volum kerucut, volum bola

3) Alat Peraga Kekekalan Banyak

      Abakus biji, lidi, dan kartu nilai tempat

4) Alat Peraga untuk Percobaan dalam Teori Kemungkinan

      Uang logam, dadu, gasingan, paku payung, kartu, distribusi Galton (sesatan hexagon)

5) Alat Peraga untuk Pengukuran

      Meteran, busur derajat, roda meteran, kapak tomahowk, jepit bola, spereometer

6) Bangun-Bangun Geometri

      Macam-macam model bangun geometri

7) Alat Peraga Untuk Permainan Dalam Matematika

      Mobius, aritmetika jam, kartu domino, kartu penebak hati.

  1. B.   PEMILIHAN ALAT PERMAINAN BALOK CUISENAIRE

Pemilihan APE merupakan suatu kegiatan yang memerlukan bekal kemampuan yang memadai. Bekal kemampuan yang dimaksudkan adalah pengetahuan dan keterampilan bagaimana melakukannya sesuai dengan persyaratan-persyaratan tertentu sehingga alat permainan eduaktif yang dibuat betul-betul efektif dalam mengembangkan aspek-aspek perkembangan anak.

Sebelum memilih alat permainan edukatif, guru harus memperhatikan dulu beberapa persyaratan pembuatannya. Persyaratan tersebut meliputi syarat edukatif, syarat teknis dan syarat estetika.

Penjabaran mengenai syarat-syarat tersebut adalah sebagai berikut :

  • · Syarat edukatif                   

Syarat edukatif maksudnya bahwa pembuatan alat permainan edukatif harus

disesuaikan dengan program pendidikan yang berlaku sehingga pembuatannya akan sangat membantu pencapaian tujuan-tujuan yang terdapat di dalam program pendidikan yang disusun. Secara lebih khusus lagi syarat edukatif ini maksudnya bahwa:

a. APE yang dibuat disesuaikan dengan memperhatikan program kegiatan pendidikan

(program pendidikan/ kurikulum yang berlaku)

 

b. APE yang dibuat disesuaikan dengan didaktik metodik artinya dapat membantu

keberhasilan kegiatan pendidikan, mendorong aktifitas dan kreatifitas anak dan sesuai

dengan kemampuan (tahap perkembangan anak.

 

  • · Syarat teknis

Persyaratan teknis yang harus diperhatikan dalam pembuatan alat permainan edukatif berkaitan dengan hal-hal teknis seperti pemilihan bahan, kualitas bahan, pemilihan warna, kekuatan bahan dalam suhu-suhu tertentu dan lain sebagainya. Secara lebih rinci syaratsyarat teknis dalam pembuatan alat permainan edukatif adalah:

a. APE dirancang sesuai dengan tujuan, fungsi sarana (tidak menimbulkan kesalahan konsep) contoh dalam membuat balok bangunan, ketepatan bentuk dan ukuran yang akurat mutlak dipenuhi karena jika ukurannya tidak tepat akan menimbulkan kesalahan konsep.

b. APE hendaknya multiguna, walaupun ditujukan untuk tujuan tertentu tidak menutup kemungkinan digunakan untuk tujuan pengembangan yang lain.

c. APE dibuat dengan menggunakan bahan yang mudah didapat di lingkungan sekitar,

murah atau dari bahan bekas/sisa.

d. Aman (tidak mengandung unsur yang membahayakan anak misalnya tajam,beracun dan lain-lain)

e. APE hendaknya awet, kuat dan tahan lama (tetap efektif walau cahaya berubah)

f. mudah dalam pemakaian, menambah kesenangan anak untuk bereksperimen dan bereksplorasi

g. dapat digunakan secara individual, kelompok dan klasikal.

 

  • · Syarat estetika

Persyaratan estetika ini menyangkut unsur keindahan alat permainan edukatif yang dibuat. Unsur keindahan/ estetika ini sangat penting diperhatikan karena akan memotivasi dan menarik perhatian anak untuk menggunakannya. Hal-hal yang lebih rinci yangberkaitan dengan syarat estetis ini menyangkut hal-hal sebagai berikut:

a. bentuk yang elastis, ringan (mudah dibawa anak)

b. keserasian ukuran (tidak terlalu besar atau terlalu kecil)

c. warna (kombinasi warna) serasi dan menarik.

 

Jika guru telah memahami berbagai persyaratan pemilihan APE, selanjutnya guru

harus memahami bagaimana prosedur pembuatan APE.

 

Prosedur pembuatan APE itu sendiri dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:

a) Guru mengkaji dan memahami karakteristik anak yang ada di lembaga PAUD.

Jika guru akan membuat APE maka guru perlu terlebih dahulu memahami karakteristik anak yang menjadi sasaran pembuatan APE yang dilakukan guru. Setiap anak pada hakekatnya mempunyai karakteristik yang berbeda-beda, maka guru perlu menentukan secara khas siapa sesungguhnya anak yang akan kita layani dengan APE tersebut.

 

b) Guru menelaaah program kegiatan dan tujuan belajar anak.

Langkah selanjutnya yang harus diperhatikan guru dalam pembuatan alat permainan adalah menelaah program kegiatan dan tujuan belajar anak. Program kegiatan dan tujuan belajar anak yang dimaksud adalah kurikulum yang digunakan di lembaga PAUD. Didalam kurikulum telah secara jelas dan gamblang disajikan mengenai rumusan kemampuan atau kompetensi dan penjabarannya berupa indikator-indikator kemampuan yang harus dicapai atau diperoleh oleh anak. Rumusan kompetensi dan indikator-indikator yang terdapat didalam kurikulum harus ditelaah dan difahami oleh guru sehingga guru memperoleh pemahaman yang utuh mengenai apa saja yang harus dicapai oleh anak usia dini melalui kegiatan belajar/ bermainnya. Dengan pemahaman yang memadai mengenai isi program kegiatan dan tujuan belajar anak akan memudahkan guru dalam membuat alat permainan eduaktif dan disisi lain APE yang dibuat menjadi efektif untuk mengembangkan kemampuan anak.

 

c) memilih isi/ tema dan tujuan belajar dari tema tersebut

Langkah berikutnya yang dilakukan guru dalam pembuatan APE adalah memilih tema dan yang terdapat di dalam kurikulum PAUD atau tema yang dirancang sendiri. Tema adalah alat yang digunakan untuk mencapai berbagai aspek perkembangan anak. Sebenarnya penentuan tema tersebut tidak harus selalu terpaku pada tema-tema yang terdapat di dalam kurikulum, guru dapat membuat dan mengembangkan tema sendiri.

 

 

d) Menginventarisasi APE yang sudah ada dan menelaah apakah APE tersebut telah sesuai dengan kurikulum atau belum.

Proses ini penting dilakukan guru sehingga guru dapat mengetahui APE apa saja yang sebenarnya sangat penting diadalah dan dibuat oleh guru. Seringkali guru membuat APE yang sudah ada dan sebenarnya tidak diperlukan lagi sementara yang belum ada terabaikan.

 

e) Menentukan jenis APE yang akan dibuat dan dikembangkan.

Setelah dilakukan inventarisasi terhadap berbagai APE yang telah ada di lembaga PAUD, guru akan mengetahui secara pasti apa saja APE yang dibutuhkan untuk kegiatan belajar anak. Dalam kenyataannya berdasarkan daftar kebutuhan yang dibuat seringkali APE yang harus dibuat sangat banyak jumlahnya dan semuanya ingin kita buat. Haltersebut tentunya kurang realistis sehingga harus ditentukan priorita pembuatan APE yang benarbenar penting atau krusial untuk dipenuhi.

 

f) Membuat rancangan untuk pembuatan alat permainan

Jika APE yang akan dibuat telah ditentukan maka selanjutnya guru membuat rancangan atau desain alat permainan tersebut untuk memudahkan dalam pembuatannya. Dalam rancangan pembuatan APE tersebut biasanya dikemukakan aspek perkembangan anak yang dapat dikembangkan melalui APE tersebut, Alat dan bahan pembuatan yang dibutuhkan, teknik pembuatan dan bagaimana cara menggunakannya.

 

            g) Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan

Pada tahap berikutnya berdasarkan rancangan yang telah ada, guru mempersiapkan alat dan bahan-bahan yang diperlukan sehingga pada saat proses pembuatan tidak

mengahadapi kendala dan dapat dilakukan sesuai rencana. Ketersediaan alat dan bahan ini akan sangat menunjang pembuatan alat permainan edukatif yang dibutuhkan oleh lembaga PAUD.

 

 

 

h) Membuat alat permainan sesuai dengan rencana atau sesuai dengan kondisi alat dan bahan yang ada.

Pada tahap ini apa yang telah menjadi rencana dilaksanakan dengan mengikuti prosedur pembuatan yang telah ditentukan. Pada tahap ini ide dan rencana dilaksanakan dengan memanfaatkan alat dan bahan yang telah dipilih. Kejelian dan kreativitas guru akan sangat mendukung dihasilkannya alat permainan yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan lembaga PAUD.

 

 

i)        Memeriksa hasil pembuatan alat permainan, apakah sesuai atau benar telah

menghasilkan alat permainan edukatif. Setelah guru membuat alat permainan edukatif tertentu, guru masih perlu mengecek apakah alat permainan edukatif yang dibuat telah sesuai dengan APE yang diharapkan dalam arti telah memenuhi syarat edukatif, teknis dan estetis. Hal tersebut perlu diperhatikan sebab tidak jarang guru yang membuat alat permainan edukatif, setelah ditelaah belum menghasilkan alat permainan edukatif yang sesuai dengan persyaratan yang ada (standar).

 

  1. C.   PEMBUATAN ALAT PERMAINAN BALOK CUISENAIRE

Berikut ini berbagai jenis alat permainan balok Cuisenaire, yaitu :

  1. Pembuatan alat permainan balok dari yang besar sampai yang kecil
  • Alat :

      Gunting

      Pensil

      Penggaris

      Penghapus

  • Bahan :

      Lem

      Karton

 

 

 

  • Teknik pembuatan :

      Karton dibentuk sesuai dengan pola balok ukuran kecil sampai besar

      Kemudian di gunting dengan rapi

      Kemudian di lem dan di cat sesuai dengan selera warna

      Selamat mencoba

  • Gambarnya :

 

 

 

  1. Pembuatan alat permainan bentuk geometri
  • Alat :

      Gunting

      Pensil

      Penggaris

      Penghapus

  • Bahan :

      Lem

      Karton

  • Teknik pembuatan :

      Karton dibentuk sesuai dengan pola ukuran berbagai macam geometri

      Kemudian di gunting dengan rapi

      selanjutnya di lem dan di cat sesuai dengan selera warna

      selamat mencoba

 

 

 

  • gambarnya :

 

 

 

  1. pembuatan permainan jam Styrofoam kreatif
  • alat :

      pisau

      gunting

      spidol

      penggaris

      paku

  • bahan :

      karton

      kertas origami

      Styrofoam

      Lem

  • Teknik pembuatan :

      Styrofoam di bentuk sesuai dengan pola boneka

      Kertas origami di bentuk dengan pola geometri dan di tulis angka 1-12

      Kemudian di tempel pada styofoarm dan di beri jarum jam yang terbuat dari karton

      Selanjutnya di beri hiasan sesuai dengan selera di setiap sudutnya

      Selamat mencoba

Gambarnya:

 

 

 

  1. Pembuatan permainan bola pimpong
  • Alat :

      Gunting

      Spidol

      Penggaris

  • Bahan :

      Lem

      Kardus

      Karton

      Bola pimpong 12 buah

      Kertas origami

      Wadah

  • Teknik pembuatan :

      Kardus di bentuk pola persegi panjang, dan di beri pembatas 5 buah

      Di setiap pembatas di beri warna yang berbeda yang telah di tulis angka 1-6

      Bola pimpong di beri angka menggunakan kertas origami dari angka 1-6

      Wadah di isi dengan serpihan Styrofoam dicampur dengan bola pimpong tadi

      Selamat mencoba

 

Gambarnya:

 

 

  1. Pembuatan permainan dengan menggunakan biji semangka
  • Alat :

      Pensil

      Penggaris

      Penghapus

      Gunting

      spidol

  • Bahan :

      Kardus

      Lem

      Kertas origami

  • Teknik pembuatan :

      Kardus di bentuk sesuai dengan pola belahan semangka

      Kertas origami di  potong terlebih dahulu sesuai dengan pola semangka dan biji semangka

      Di belakang semangka terlebih dahulu di beri angka yang sesuai dengan jumlah biji semangka

      Selamat mencoba

 

Gambar nya :

 

 

  1. Pembuatan permainan dengan puzzle angka
  • Alat :

      Gunting

      Pisau carter

      Rol

      Pensil

      Penghapus

  • Bahan :

      Kertas origami

      Kertas kado

      Lem

 

  • Teknik pembuatan :

      Gunting karton berbentuk persegi panjang, lalu bungkus dengan kertas kado

      Kemudian bentuk berbagai pola geometri pada karton tersebut

      Lalu tempelkan kertas origami warna pada potongan puzzle tersebut

      Lalu potong berbagai geometri tersebut dengan menggunakan pisau carter dan rol

      Lalu pada potongan gambar tersebut di buat angka 0-10 dengan kertas origami, lalu ditempelkan pada potongan puzzle angka tersebut

      Selamat mencoba

  • Gambar nya :

 

 

 

 

  1. D.   PENGGUNAAN ALAT PERMAIAN BALOK CUISENAIRE
  2. Penggunaan permainan balok dari yang kecil sampai yang besar
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum mulai pelajaran guru memperkenalkan terlebih dahulu apa itu balok
  • Selanjutnya guru menyebutkan apa-apa saja contoh-contoh benda dalam berbentuk balok
  • Anak di minta oleh guru untuk menyebutkan dan menentukan apa saja bentuk-bentuk dari balok tersebut dan menyebutkan contoh-contohnya dalam kehidupan sehari-hari

      Aspek yang di kembangkan :

ü  Kognitif, anak mampu mengetahui bagaimana bentuk balok

ü  Motorik halus, melatih koordinasi mata dan tanagn anak untuk membedakan balok dari ukuran kecil sampai ukuran besar

ü  Bahasa, anak mampu menjelaskan contoh  bentuk-bentuk dari balok dalam kehidupan sehari-hari

  1. penggunaan permainan alat-alat geometri
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum mulai pelajaran guru memperkenalkan terlebih dahulu bentuk-bentuk geometri apa saja
  • Selanjutnya guru menyebutkan apa-apa saja contoh-contoh benda dalam bentuk geometri di dalam kehidupan sehari-hari
  • Anak di minta oleh guru untuk menyebutkan dan menentukan apa saja bentuk-bentuk dari geometri tersebut dan menyebutkan contoh-contohnya dalam kehidupan sehari-hari

      Aspek yang di kembangkan :

ü  Kognitif, anak mampu menyebutkan bentuk-bentuk geometri geometri

ü  Motorik halus, melatih koordinasi mata dan tangan anak untuk membedakan bentuk-bentuk geometri tersebut

ü  Bahasa, anak mampu menjelaskan bentuk-bentuk geometri tersebut

 

  1. penggunaan permainan jam kreatif
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum mulai pelajaran guru memperkenalkan angka kepada anak 1-12 telebih dahulu
  • Selanjutnya guru memperkenalkan media jam kepada anak, disitulah guru memberi tahu apa itu kelebihan dan manfaat dari jam tersebut.
  • Anak di minta oleh guru untuk menunjukan angka dan menyebutkan nama-nama geometri apa yang terdapat dalan jam tersebut.

      Aspek yang di kembangkan

ü  Kognitif, anak mampu menyebutkan angka dan geometri

ü  Motorik halus, melatih koordinasi mata dan tangan anak

 

  1. Penggunaan permainan bola pimpong
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum mulai pelajaran guru memperkenalkan angka kepada anak 1-6  telebih dahulu
  • Selanjutnya guru memperkenalkan media permainan bola pimpong kepada anak
  • Anak diminta oleh guru memasukkan bola-bola pimpong ke dalam kotak dengan nomor yang sesuai
  • Setelah selesai anak diminta menghitung jumlah bola pimpong yang ada pada tiap kotak

      Aspek yang kembangkan :

ü  Kognitif, anak mampu menyebutkan angka

ü  Motorik halus, mampu memindahkan bola pimpong dari wadah kedalam kotak

  1. Penggunaan permainan biji semangka
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum mulai pelajaran guru memperkenalkan media yang akan dipergunakan dan guru menanyakan pada anak macam macam buah-buahan pada anak
  • Selanjutnya guru meminta anak untuk menebak berapa buah biji yang ada pada semangka tersebut
  • Setelah anak memahami, guru menjelaskan pada anak angka yang benar dan guru menyuruh anak mengulangi angka tersebut secara bersama

      Aspek yang di kembangkan :

ü  Kognitif,anak bisa menyebutkan angka yang ada

ü  Motorik halus

 

  1. Penggunaan permainan puzzle angka
  • Guru masuk ke dalam kelas dan mengatur posisi duduk anak dengan rapi
  • Sebelum memulai permainan guru menerangkan kepada anak tentang permainan puzzle
  • Lalu guru mengajak anak untuk mencoba permainan puzzle bersama-sama
  • Setelah selesai permainan guru mengajak anak untuk berhitung

      Aspek yang di kembangkan :

ü  Kognitif,anak bisa menyebutkan angka yang ada

ü  Motorik halus, anak mampu membedakan bentuk angka-angka yang ada di balok tersebut

 

BAB III

PENUTUP

  1. KESIMPULAN

Jadi dapat disimpulkan bahwa alat  permainan balok s merupakan salah satu alat bermain konstruksi yang bermanfaat untuk anak. Tidak hanya untuk aspek kognitif, motorik, tetapi juga untuk meningkatkan kecerdasan emosi anak (EQ).

Balok terdiri dari berbagai bentuk. Ada yang segitiga, segiempat, lingkaran, dengan berbagai warna yang menarik. Balok dapat dimainkan sendiri oleh anak, maupun berkelompok dengan teman-temannya. Anak usia batita biasanya belum dapat menciptakan bentuk bangunan yang bermakna. Biasanya anak hanya menumpukkan baloknya saja. Karena pada tahap ini, anak berada dalam tahap perkembangan sensor-motornya. Untuk anak di atas usia batita, mereka sudah dapat menciptakan bentuk yang baru seperti bangunan, jembatan, dan sebagainya.

Karena manfaatnya besar, permainan ini sebaiknya diberikan pada anak sejak usia dini. Untuk bayi, tersedia berbagai balok yang terbuat dari bahan busa.

Manfaat dari bermain balok antara lain:

1) Meningkatkan kemampuan motorik kasar dan halus anak

2) Mengenalkan konsep dasar matematika, yaitu

– mengenalkan konsep berat dan ringan, panjang-pendek, besar-kecil, tinggi-rendah

– belajar mengelompokkan benda berdasarkan bentuk dan warna

– mengenalkan konsep arah kiri-kanan, atas-bawah

3) Merangsang kreativitas dan imajinasi anak

4) Mengembangkan keterampilan bahasa anak (karena anak memberikan label pada benda yang dilihatnya serupa)

Untuk itu sebagai guru kita harus kreatif dalam mendesain alat permainan yang berhubungan dengan matematika. Sebab dengan menariknya alat permainan tersebut, maka akan memudahkan anak untuk memahami dari pembelajaran matematika tersebut.

  1. SARAN

Semoga makalah ini dapat berguna untuk menambah wawasan kita tentang alat permainan yang GEOGE CUISENAIRE, dan kita juga dapat mencontohkan penggunaan alat alat permainannnya dalam mengembangkan pemahaman matematika anak.

 

DAFTAR PUSTAKA

v  Hartati, Sri. 2009 : Media Pembelajaran AUD. Padang. UNP PRESS

http://bundazone.com/kecerdasan-anak/permainan-balok-melatih-eq-anak/

http://file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PGTK/197408062001121-BADRU_ZAMAN/Bahan_PPG-PGPAUD_UPI.pdf

v  Direktorat Pendidikan Anak Dini Usia. (2003). Pembuatan dan Penggunaan APE (Alat Permainan Edukatif) Anak Usia 3-6 Tahun. Jakarta : Depdiknas.

 

 

 

By yurzierita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s